IKLAN

5 TEWAS, 2 HILANG DAN 209 RUMAH RUSAK

Kerugian Bencana Sangihe 57 M, Bupati Terima Dana Siap Pakai 350 Juta dari BNPB


5 TEWAS, 2 HILANG DAN 209 RUMAH RUSAK

Sutopo Purwo Nugroho

Sutopo Purwo Nugroho

SANGIHE – Upaya penanganan darurat akibat banjir, longsor, gelombang pasang dan cuaca ekstrem masih dilakukan di Kabupaten Kepulauan Sangihe Provinsi Sulawesi Utara.

Bencana banjir dan longsor menimpa 6 kecamatan (Kec Tahuna, Tahuna Barat, Tahuna Timur, Manganitu, Kendahe, Tamoko, Manganitu Selatan dan Tatoareng) di Kabupaten Sangihe pada 20-21 Juni 2016.

Dampak yang ditimbulkan 5 orang tewas, 2 hilang, dan kerusakan rumah dan infrastruktur senilai Rp 57 milyar. Kerusakan perumahan meliputi 44 unit rumah rusak berat, 116 unit rumah rusak sedang, dan 49 unit rumah rusak ringan.

Kerusakan infrastruktur meliputi rusaknya dasar jembatan 2 unit dan jalan sepanjang 1 km sehingga mengakibatkan 5 kampung dan 3 kec terisolir.

Sarana pendidikan dan fasilitas umum yang rusak 7 unit dan kerusakan perkebunan dan pertanian lebih kurang 10 ha.

Pengungsi sebanyak 610 jiwa ditampung di 2 lokasi, gereja Imanuel dan SD Kolngan Beha. Pendataan dampak bencana masih dilakukan.

“Tim Reaksi Cepat BNPB dipimipin Direktur Tanggap Darurat BNPB telah berada di lokasi bencana sejak Rabu (22/6) untuk mendampingi BPBD,” Jelas Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho

BNPB menyerahkan bantuan dana siap pakai untuk operasional penanganan darurat Rp 350 juta yang diterima Bupati Kepulauan Sangihe.

“TRC BNPB melakukan kaji cepat dan bantuan siap saji serta peninjauan lokasi pengungsian dan daerah terdampak bencana,” ujar Sutopo.

BPBD Provinsi Sulawesi Utara, menurut pria akrab dengan pers ini, telah menyalurkan bantuan logistik dan peralatan.

BPBD Sangihe bersama TNI, Polri, SAR, SKPD, dan lainnya melakukan penanganan pengungsi, pemenuhan kebutuhan dasar pengungsi dan wargan yang terdampak, dan pembukaan akses jalan.

“Kebutuhan mendesak saat ini adalah kebutuhan dasar pengungsi, dapur umum, air bersih, wc darurat, manajemen pengungsian, pengalian longsoran yang menimbun korban jiwa, pembukaan akses jalan, normalisasi alur sungai, perbaikan sarana air bersih dan perbaikan jaringan listrik,” pungkasnya. (antoreppy)